Daftar Saham Batubara di BEI Update 2021

Date:

Saham batubara cukup menarik untuk dimasukkan dalam portofolio investasi. Alasannya, harga komoditas ini terus menanjak. 

Batubara adalah salah satu komoditas tambang unggulan Indonesia. Lokasi tambang batubara di Indonesia tersebar di sejumlah daerah seperti Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan sebagainya. Batubara yang ditambang di Indonesia dipasarkan untuk pasar dalam negeri dan juga ekspor.

Batubara banyak digunakan untuk bahan bakar pembangkit listrik tenaga uap (PLTU). Kendati kerap dianggap merusak lingkungan, permintaan batubara dari berbagai negara, termasuk negara maju, masih tinggi pada saat ini.

Besarnya potensi batubara membuat banyak pengusaha tertarik untuk terlibat dalam bisnis batubara. Tahukah kamu bahwa ada banyak perusahaan batubara yang sudah melantai di bursa efek Indonesia (BEI)? Dengan kata lain, masyarakat bisa menjadi pemegang saham perusahaan-perusahaan itu.

Apa saja saham perusahaan batubara dan juga perusahaan jasa pertambangan batubara yang telah menjadi emiten di BEI? Simak daftarnya berikut ini:

 

1. Bukit Asam (PTBA)

Bukit Asam (PTBA) merupakan perusahaan pelat merah yang bergerak di bidang penambangan komoditas batubara. Perusahaan ini merupakan transformasi dan perusahaan bentukan kolonial Belanda di masa penjajahan dulu. 

Bukit Asam melantai di Bursa Efek Indonesia pada 2002 dengan kode emiten PTBA. Saat IPO, harga saham PTBA dilepas seharga Rp575 per lembarnya.

Pada 2017 lalu, PTBA melakukan pemecahan nominal saham (stock split) dengan rasio 1:5. Langkah stock split ini membuat harga saham PTBA 'dipecah' dari Rp11.200 per lembar menjadi Rp2.240 per lembar saham.

Awal 2017, pemerintah juga membentuk holding BUMN pertambangan yang terdiri dari PTBA,  Aneka Tambang (ANTM), Timah (TINS), dan  Inalum (persero). Inalum didapuk menjadi induk holding. PTBA kini berstatus sebagai anak usaha BUMN di bawah kendali Inalum.

2.  Adaro Energy (ADRO)

Adaro Energy merupakan salah satu pemain sektor tambang batubara terbesar di Indonesia. Wilayah pertambangannya terutama berlokasi di Kalimantan Selatan. Ada nama-nama konglomerat ternama Indonesia di balik kepemilikan perusahaan ini. 

Di antaranya adalah keluarga Rachmat, keluarga Thohir, keluarga Subianto, Edwin Soeryadjaya, dan Sandiaga Uno. Total kepemilikan saham mereka di Adaro setara dengan 43,91 persen. Kelima pemegang saham Adaro ini menyatukan kepemilikan saham di bawah naungan PT Adaro Strategic Investments (ASI). 

Anak-anak usaha Adaro Energy sendiri menjalankan bisnis di sektor yang cukup luas. Selain tambang batubara, anak usaha Adaro juga bergerak di jasa angkutan kapal, pengerukan, jasa pelabuhan, hingga pembangkit listrik. 

3.  Indika Energy (INDY)

Indika Energy memiliki empat lini bisnis utama yaitu sumber daya energi, jasa energi, infrastruktur energi dan portofolio terdiversifikasi. Indika Energy memiliki anak usaha bernama Kideco Jaya Agung yang merupakan produsen batubara terbesar ketiga dan salah satu yang berbiaya produksi terendah di Indonesia.

Pada saat ini, Kideco mengoperasikan lima wilayah konsesi dengan menggunakan metode pertambangan terbuka, dengan cadangan batubara potensial dan terbukti diperkirakan mencapai 651 juta ton dan sumber daya batubara diperkirakan mencapai 1.376 juta ton.

Selain Kideco, Indika juga memiliki anak usaha bernama Mitrabahtera Segara Sejati (MBSS) yang bergerak di bidang transportasi air dan jasa logistik terintegrasi.

4.  Indo Tambangraya Megah (ITMG)

Indo Tambangraya Megah didirikan pada 1987 dengan fokus bisnis di sektor pertambangan. ITMG pertama kali melantai di bursa pada 2007 lalu. Pemegang saham mayoritas ITMG adalah Banpu Minerals (Singapore) Pte.Ltd sebesar 65,14%. 

5. United Tractors (UNTR)

Perusahaan ini memang tidak bergerak di lingkung eksplorasi dan eksploitasi batubara secara langsung. Tapi peranannya di industri pertambangan sangat vital. United Tractors (UNTR) adalah distributor alat berat ternama di Indonesia. UNTR sekaligus menjadi distributor tunggal Komatsu dan Tadano, Bomag, UD Trucks, dan Scania. 

UNTR melantai di bursa pertama kali pada 1989 dengan PT Astra International Tbk (ASII) sebagai pemegang saham mayoritas. Salah seorang investor legendaris Indonesia, Lo Kheng Hong, pernah mendapatkan keuntungan besar ketika berinvestasi di saham UNTR.

LKH membeli saham UNTR pertama kali pada 1998 seharga Rp250 per lembar. Ia membelinya sebanyak 6 juta lembar saham saat itu dengan modal total Rp1,5 miliar. Selang 6-8 tahun kemudian, harga saham UNTR bangkit. LKH menjualnya dengan harga Rp15.000 per lembar. Artinya, Lo Kheng Hong mendapat hasil penjualan sampai Rp90 miliar atau untung 5.900 persen!

Selain lima emiten batubara di atas, masih ada nama-nama emiten lain yang juga bergerak di industri batubara nasional. Mereka adalah:

AIMS - Akbar Indo Makmur Stimec Tbk

BUMI - Bumi Resources Tbk

BESS - Batulicin Nusantara Maritim Tbk

BOSS - Borneo Olah Sarana Sukses Tbk

BSSR - Baramulti Suksessarana Tbk

ARII - Atlas Resources Tbk 

BYAN - Bayan Resources Tbk

CNKO - Exploitasi Energi Indonesia Tbk

DEWA - Darma Henwa Tbk

DOID - Delta Dunia Makmur Tbk

DSSA - Dian Swastatika Sentosa Tbk

DWGL - Dwi Guna Laksana Tbk

GEMS - Golden Energy Mines Tbk 

GTBO - Garda Tujuh Buana Tbk

HRUM - Harum Energy Tbk

ITMA - Sumber Energi Andalan Tbk

KKGI - Resource Alam Indonesia Tbk

MBAP - Mitrabara Adiperdana Tbk

MYOH - Samindo Resources Tbk

SMMT - Golden Eagle Energy Tbk

TOBA - TBS Energi Utama Tbk

APEX - Apexindo Pratama Duta Tbk

BRMS - Bumi Resources Minerals Tbk

CITA - Cita Mineral Investindo Tbk

CKRA - Cakra Mineral Tbk

CTTH - Citatah Tbk

FIRE - Alfa Energy Investama Tbk

MDKA - Merdeka Copper Gold Tbk

MITI - Mitra Investindo Tbk

PKPK - Perdana Karya Perkasa Tbk

PSAB - J Resources Asia Pasifik Tbk

PTRO - Petrosea Tbk

SMMT - Golden Eagle Energy Tbk

SMRU - SMR Utama Tbk

TINS - Timah Tbk

Ekonomi